November 29, 2022

Siapa yang suka mikir kalau pergi ke pulau secara mandiri itu biayanya pasti mahal? Pasti kamu mikir gitu ya? Eits, bukan kamu aja kok, aku juga sama kok mikirnya pasti mahal kalau mandiri. Lebih baik ikut open trip aja yang biayanya udah pasti dan jauh lebih hemat. Tapi ternyata jauh lebih murah kalau mandiri lho dan udah dibuktikan pas aku trip pulau pari.

Berawal dari Donny chat aku buat ngajakin trip (dia udah tahu banget gimana cara chat gimana caranya ngajakin aku trip bareng tanpa adanya penolakan, sekali ngajak pasti jadi gak mungkin gagal), dan pas lagi cek harga penginapan tiba-tiba penginapannya berhasil di booking. Padahal aku udah masukin CVV kartu kreditku sembarangan alias ngarang, tapi anehnya malah berhasil. Yau dah deh, langsung kita jadiin aja. Daripada gak kepake penginapannya, mendingan kita berangkat.

Karena kita beda kota dan Donny jauh banget dari Jakarta, aku suruh dia berangkat hari Jum’at sore aja dari tempat dia. Soalnya kalau mau ke pulau Pari harus pagi-pagi banget nyampe Pelabuhan Muara Angke nya, biar gak ketinggalan kapal. Dan dia nginep di tempatku dulu.

Begitu nyampe tempatku, langsung istirahat biar besok bisa bangun dan berangkat subuh. Untungnya tempatku gak begitu jauh sama Pelabuhan Muara Angke, jadi masih bisa santai lah jalannya, gak harus buru-buru banget.

Kita berangkat sekitar jam 5.30 wib dari tempatku, nyampe sana sekitar jam 6 kurang. Tapi ada yang bikin aku kaget begitu nyampe Pelabuhan, sekarang tempatnya udah jauh lebih bagus dan rapi. Perasaan terakhir ke sini pas trip ke pulau Pari Bersama teman kantor dan trip ke pulau Melinjo gak sebagus dan serapi ini. Dulu masih acak kadut (gak tertata dengan baik) dan baunya menyengat banget. Sekarang udah gak lagi dong!

Setelah parkir kendaraan, langsung kita buru-buru beli tiket menuju pintu masuk. Eh ternyata loket pembelian tiketnya bukan di sini, tapi ada di kantin deket tempat parkir kendaraan. Aku kira deket pintu masuk, ternyata salah. Maklum jarang-jarang ke sini, hehehe.

OK, kita langsung bahas yuk trip ke pulau Pari secara mandiri tanpa ikut open trip dari tiket sampai aktivitas di sana ngapain aja yuk. Markibas, mari kita bahas.

Tiket Kapal Muara Angke – Pulau Pari

 Setelah salah lokasi pembelian tiket, kita langsung balik lagi menuju ke loket pembelian tiket dan ngantri. Hal yang akan ditemui di sana adalah orang-orang yang mau beli tiket secara mandiri dan para calo. Jadi ya harus sabar.

Dan ternyata, pembelian tiket bisa dilakukan secara online. Jujur, aku baru tahu kalau udah bisa beli tiket via online. Kalau tahu dari kemaren-kemaren, pasti milih beli online aja yang lebih praktis daripada beli tiket on the spot. Buat kamu yang mau beli kapal penyeberangan ke pulau Pari secara online, bisa kunjungi www.tiketkapaltradisional.com

Harganya Rp. 67.000,- per orang untuk sekali jalan. Tapi belum bisa beli tiket pulang-pergi sekaligus, harus satu-satu. Untuk pulangnya nanti bisa beli tiket di pulau nya nanti. Nah kalau beda kalau online, belinya lebih praktis walau satu-satu juga belinya, tapi tanpa ngantri dan lebih praktis.

Homestay Pulau Pari

Nah ini dia gara-gara aku salah booking yang niatnya cuma cek harga malah berhasil, jadi homestay-nya gak bisa pilih-pilih lagi. Cuma ada satu aja yang tersedia, tapi gak apa-apa udah terlanjur booked. Yang paling penting pas nyampe pulau Pari udah gak bingung buat cari-cari homestay lagi. Tinggal datang dan simpan barang aja.

Harga homestay yang aku booking itu 300 ribu kurang sedikit per kamar untuk 2 hari 1 malam. Satu kamar sebenernya bisa diisi lebih dari 2 orang, tapi kalau mau diisi 4 orang rasanya masih cukup. Di keterangannya juga dapet kasur yang king size + extra bed. Berhubung aku cuma berdua, jadi yang extra bed nya gak kepake.

Nah aku kan booking homestay-nya via online ya, tapi aku juga tanya sebenernya berapa ya harga penginapan di pulau Pari itu? Tanya ke warga lokal dan pemilik homestay bilangnya ada dua perbedaan, yaitu penginapan satu kamar atau satu rumah.

Kalau satu kamar range harga nya itu sekitar 300 ribu – 400 ribu per malem, sedangkan harga satu rumah sekitar 500 ribu – 600 ribu per rumah. Kalau rumah rata-rata isinya ada 2 kamar tidur dan ruang tamu yang bisa dijadikan tempat tidur. Kalau banyak orang yang isi, nanti dikasih extra bed.

Menurutku, ini dia salah satu alasan kenapa aku pilih trip mandiri dibandingin ikut open trip pulau Pari. Kalau ikut open trip homestay nya pasti yang satu rumah dengan 2 – 3 kamar mandi, dan tentu penggunaan kamar mandi biasanya ngantri. Karena jumlah orang dan kamar mandinya gak sebanding sama jumlah orangnya.

Sedangkan trip mandiri kemaren lebih nyaman karena satu kamar mandi dipake gak rame-rame, gak perlu rebutan da antri panjang. Kebayang kalau habis snorkeling, badan pasti lengket banget dan ditambah harus ngantri buat bersih-bersihnya.

Tapi balik lagi ke pribadi masing-masing ya, kalau kamu mau yang rame-rame ya silahkan atau yang gak mau antri buat pake kamar mandi kayak aku juga boleh. Aku pribadi lebih nyaman yang gak pake ngantri kalau urusan mandi.

Sewa Sepeda

Liburan ke pulau Pari rasanya kurang komplit kalau gak sepeda-an. Buka kenapa-kenapa, tapi biar kita bisa keliling dan explore pulau Pari leluasa kalau pake sepeda. Kalau jalan kaki bisa juga, Cuma bikin lumayan pegel sih. Kalau naik sepeda lebih seru aja gitu.

Lagian harga sewa sepeda di pulau Pari gak mahal-mahal banget kok, masih terjangkau. Cuma sewa Rp. 25.000,- udah bisa dipake seharian alias 24 jam. Jadi, kan datang ke sini sabtu pagi, nanti balikin sepedanya minggu pagi sebelum naik kapal buat nyeberang lagi.

Gak perlu khawatir buat cari tempat sewa sepeda, di sini banyak kok. Rata-rata harganya sama kok sekitar Rp. 25.000,- an. Oh iya, aku dikasih tahu tips dapat harga sepeda murah sama warga lokal, dan terbukti berhasil. Tapi aku gak bisa share di sini ya, karena kasihan juga kalau harga sewanya murah terus, kan kita traveling ke pulau Pari juga sekalian bantu warga sana.

Dan satu hal yang penting, ini yang pernah kita berdua alami selama rental sepeda di pulau Pari. Setelah bersepeda ria jelajah pulau, lebih tepatnya dari penginapan ke pantai Bintang dan menuju ke pantai Pasir Perawan. Kita mengalami kejadian yang diluar dugaan.

Awalnya biasa aja bahkan gak pernah kepikiran sama sekali. Pas kita berdua ke pantai Pasir Perawan mau makan, tiba-tiba ada orang yang mau pinjem sepedaku, bilang “Bro, pinjem sepedanya bentar dong buat foto”. Ya aku sih gak masalah ya, toh gak akan hilang ini sepedanya. Mana ada orang yang maling sepeda di pualu ini? Pasti ketahuanlah sama pemiliknya. Gak mungkin juga langsung dibawa nyeberang, karena jadwal kapalnya aja terbatas.

Singkat cerita, kita udah selesai makan dan mau balik lagi ke homestay karena udah kenyang dan ngantuk banget. Pas balik ke tempat parkir sepeda, kaget dong karena sepedanya hilang. Mending kalau yang hilangnya satu, lah ini sepedaku dan sepeda Donny hilang semuanya, dua-duanya hilang! Kita berdua celingak-celinguk nyari sepeda kita ke mana.

Dan pas banget masih ada orang yang tadi pinjem sepedaku, coba aku tanya aja siapa tahu dia lihat gitu. Bukan niat nuduh, tapi sekedar tanya. Langsung aku samperin dan bilang “Bro, lihat sepedaku gak ya?” Oh tadi aku simpan di sini, gak mungkin hilang lah” jawabnya. Sambil cari-cari bareng dan dia bilang gini “ya udah bawa aja yang ada, daripada kalian jalan kaki”.

Aku mikir “wah kalau ngambil sepeda punya orang, ya aku sama aja kayak yang ngambil sepedaku”. Akhirnya kita putuskan jalan kaki dan bilang ke tempat sewa sepedanya. Lumayan berkeringat juga nih jalan kaki, ya hitung-hitung olahraga lah. Bagus lah buat orang yang jarang olahraga macem aku gini suruh jalan kaki. Hehehe.

Pas nyampe tempat rental sepedanya, aku langsung bilang aja “Pak, maaf nih sepedanya hilang. Padahal kita simpen di parkiran itu tapi pas pulang udah gak ada”. Si Bapaknya tanya “kenapa gak pake sepeda yang lain mas?”. Oh kita gak berani Pak kalau pake sepeda yang lain, jadinya kita sama aja dong kaya orang yang suka ambil sepeda orang lain, jawabku.

“Oh gak apa-apa mas, di sini biasa kok kaya gitu, kalau sepeda yang dipake ada yang ambil, ambil sepeda yang lain aja. Soalnya sama aja kok, kita sebagai pemilik tahu kok sepeda kita masing-masing, gak mungkin hilang. Lain kali kalau mas ke sini lagi dan sepedanya hilang, daripada mas nya jalan kaki begitu, lebih baik pake sepeda yang ada aja ya”, jawab Bapaknya.

Oh gitu Pak, jadi gak apa-apa ya kalau nanti aku ke sini lagi terus sepedanya hilang, pake sepeda yang ada aja ya? Orang yang merasa sepedanya gak ada pun bakalan pake sepeda yang ada di depan mata dia juga. “Betul mas, gak apa-apa kok”, jawab Bapaknya. Ini tips dari pemilik sewa sepedanya langsung ya, tapi kalau motor bisa baca tips sewa motor.

Snorkeling Pulau Pari

Nah ini yang paling membingungkan, kalau ikut open trip atau private trip kan udah satu paket termasuk snorkeling, kalau mandiri gimana? Jujur, aku juga masih bingung sih awalnya, kalau sendiri pasti mahal karena harus sewa kapal dan peralatannya sendiri.

Ternyata bukan gitu caranya, tapi gini caranya. Saat kamu tiba di homestay, ada baiknya tanya ke pemilik/pengurus homestay nya, kalau mau snorkeling bisa hubungi siapa gitu. Nah kebetulan, di homestay yang aku pilih menyediakan paket snorkeling. Jadi gak pusing cari yang menyediakan paket snorkeling lagi.

Ibu nya bilang “mas, kalau mau snorkeling nanti jam 2 siang ya. Harganya 85 ribu per orang, udah dapet life vest dan alat snorkeling, pokoknya terima beres aja”. Tapi paket snorkeling di pulau Pari ini, digabung sama kelompok orang lain ya, karena kan kita cuma berdua, gak ambil paket group sendiri. Tapi sama aja ya menurutku, mau ikut bareng group sendiri atau ikut group orang lain bukan jadi masalah, yang penting bisa snorkeling. Hahaha.

Biaya Makan di Pulau Pari

Nah ini juga penting banget, biasanya kalau ikut open trip pulau Pari kan udah termasuk makan, kalau trip mandiri gimana, pasti susah kan cari tempat makannya dan kalau ada pasti mahal? Secara kita dateng ke satu pulau bukan ke kota atau daerah yang banyak penduduknya.

Eits tenang, di sini kamu gak perlu khawatir masalah isi perut karena menurutku ada semua kok dan berasa kaya dateng ke daerah yang banyak penduduknya. Secara pulau ini kan banyak penduduk lokalnya juga, jadi ada kehidupan yang normal.

Ada warteg, tukang mie ayam dan bakso, warung, dan ada yang jual sayur-mayur dan lauk-pauk juga kok. Jadi kalau kamu mau masak-masak sendiri, bisa kok beli bahan-bahan masakannya di sini. Warung yang jual sayuran yang aku lihat, sayurannya masih segar-segar kok. Jadi gak perlu khawatir deh.

Masalah harga juga gak terlalu mahal, standar lah. Contohnya aku beli makan di warteg dengan nasi, sayur 2 macem, telur, dan tempe harganya 12 ribu. Ya masih oke lah, toh harganya masih sama kaya warteg yang deket kost-an ku juga. Padahal ini di pulau ya, tapi harganya gak mahal selangit.

Tapi ada yang bikin aku kesel pas di pantai Pasir Perawan, kepengen banget makan cumi bakar. Yang ada di kepalaku cumi bakar pake bumbu black pepper gitu, tapi pas datang beneran cumi yang dibakar dong. Ah diluar ekspektasi banget. Kesel sih cuma begini doang, mana harganya mahal pula. ZONK!!

Oh iya, ada satu jajanan yang gak boleh kamu tinggalin kalau ke pulau Pari yaitu cilor alias aci telor. Banyak banget yang jualan, mulai turun dari kapal penyeberangan sampai ke penginapan, pasti ngelihat penjual cilor. Wah wajib banget jajan dan icipi ya. Walaupun bukan makanan khas pulau Pari, tapi boleh lah dicoba.

Aku sendiri penasaran sama makanan khas Kepulauan Seribu yaitu “Peler Bedebu”. Udah cari keliling dan tanya sana sini, gak ketemu. Katanya gak ada yang jual. Yah sayang banget gak bisa nemu makanan khas nya. Padahal kalau ada yang jual mungkin laris dibeli orang. Apalagi namanya itu yang nyeleneh. Hahahaha.

Nah dari pengalaman trip pulau Pari, Kepulaun Seribu, Jakarta secara mandiri ini menurut kamu gimana, worth it gak? Mulai dari tiket penyebrangan Muara Angke – pualu Seribu pulang pergi yang bisa dilakukan online, pilih penginapan, sewa sepeda, snorkeling, sampai biaya makan yang masih terjangkau. Kalau menurutku sangat worth it pake banget, apalagi kalau kamu ke sini ber-empat, bisa jauh lebih hemat.

Tapi kalau kamu mau tetap pilih ikut open trip pulau Pari pun gak masalah, toh lebih praktis kan. Kamu tinggal bayar biaya paketnya aja, udah diatur oleh penyedia tripnya dan kamu tinggal santai aja. Tiket penyeberangan, penginapan, makan, snorkeling udah disediain, kecuali sewa sepeda ya biasanya gak termasuk paket open trip nya.

The post Ternyata Lebih Murah Ke Pulau Pari Mandiri Tanpa Ikut Open Trip first appeared on Yukkuy.