November 29, 2022

Sejujurnya, aku baru tahu ada tempat yang Namanya Bukit Tunak. Sebelumnya gak tahu sama sekali dan gak ada rencana mau ke sini juga. Tapi pas lagi ngobrol sama temennya temenku, dikasih tahu deh nama tempatnya “cobain ke Bukit Tunak deh, di sana bagus banget, pasir pantainya berwarna pink, dan masih sepi tempatnya. Cocok buat mas yang suka tempat sepi”. Wah bikin penasaran banget!

Berhubung waktunya terbatas karena cuma beberapa hari aja di Lombok, aku harus putar otak, mikirin gimana caranya bisa ke Bukit Tunak di waktu yang sempit ini? Harus merelakan beberapa list destinasi yang mainstream buat dicoret. Gak apa-apa deh, yang penting bisa dapet tempat yang antimainstream.

Akhirnya mikir dari hotel yang aku inapi di daerah Senggigi mau ke Sembalun dulu. Setelah dari Sembalun baru deh ke Bukit Tunak. Menurutku cukuplah explore Sembalun walaupun cuma sehari dan gak mendaki Rinjani. Tapi setidaknya bisa menghirup udara Sembalun yang begitu sejuk.

Sebenernya, ke Lombok tuh bukan sekedar liburan tapi sekalian kerja. Aku sama temenku (Faris) beneran sambil kerja, walaupun kerjaanku udah agak longgar karena udah diselesikan sebelum ke Lombok. Bedanya Faris, justru dia banyak jadwal meeting online. Mau di manapun kita berhenti, dia selalu meeting. Saking sibuknya, dia meeting sambil bawa motor lho. Mana dia juga yang nyetir motornya. Hahaha salut banget deh!

Perjalanan dari Sembalun ke Bukit Tunak

Aku kira, dari Sembalun ke Bukit Tunak tuh deket, nyatanya jauh banget. Sampe Faris juga minta berhenti cari tempat semacam kafe gitu buat meeting, tapi sepanjang jalan gak nemu tuh tempatnya. Agak susah juga cari kafe daerah sini. Ya ujung-ujungnya meeting di pom bensin, sekalian isi bensin. Hahaha gokil gak tuh?

Habis itu kita lanjut jalan lagi menuju tempat tujuan. Alat bantu yang kita pake cuma ngandelin maps aja dan bersyukur gak diajak nyasar dulu. Biasanya kalau ngikutin maps, nyasar-nyasar dulu, kali ini aman dan gak pake nyasar. Berangkat dari pagi, baru nyampe daerah Bukit Tunak tuh agak sorean. Lumayan lama kan, tapi kita bersyukur bisa nyampe sini.

Berhubung udah agak sore, jadi kita langsung ikuti petunjuk arah. Ternyata Bukit Tunak tuh masuk kawasan yang dilindungi, jadi cukup jelas petunjuk jalannya. Gak perlu takut nyasar gitu. Kita percaya diri aja gitu karena aksesnya gampang dan kalau ada apa-apa bisa telpon penjaganya, tapi gak segampang yang kita pikir dong.

Di tengah perjalanan, aku langsung dibuat shock karena jalanannya super duper amazing, sungguh luar biasa. Sampe aku bilang ke Faris “Ris, aku gak pede nih bawa motor di jalanan kaya gini, karena punya trauma pas ke Desa Ollon”.

Jalanannya itu campuran antara pecahan batu dan tanah, dan bikin nyali ku menciut. Maksa Faris buat balik lagi, tapi dia gak mau rugi karena katanya nanggung udah jauh-jauh ke sini masa gak nyampe ke Bukit Tunak nya? Akhirnya dia yang bawa motornya, aku dibonceng aja. Dibonceng aja tegang banget sampe mikir “mendingan balik lagi aja deh”.

Motor Kejebak Di Pasir

Gak lama kemudian, akhirnya nyampe juga kita. Aku salut banget sama dia yang berani dan berhasil nyampe sini. Terus kita mau ke pantainya dulu sekalian istirahat. Nah sebelum nyampe pantainya, motor kita kejebak di pasir dong. Sekuat tenaga, kita berusaha buat ngeluarin motornya dari pasir, tapi usaha kita gak berhasil. Kita berdua bingung gimana caranya keluarin motor ini. Udah pake kayu, bambu, dan segala macam benda yang ada di situ masih belum berhasil.

Aku mikir daripada kita fokus ke motor, mendingan menikmati pantainya aja dulu. Aku bilang ke Faris ”Ris, udah tinggalin aja motornya, kita nikmati pantainya dulu. Urusan motor belakangan deh. Percuma kita udah jauh-jauh ke sini tapi malah gak bisa nikmatin tempatnya. Percaya deh, nanti juga ada penduduk lokal yang lewat sini, nanti kita minta bantuan aja”.

Tapi dia gelisah sih mikirin motornya, takut gak bisa pulang. Akhirnya dia nurut juga apa kataku dan kita langsung lari ke pantainya. Wah rasanya luar biasa banget, bisa ke pantai yang pasirnya berwarna pink dan tempatnya beneran sepi. Cuma ada berdua doang. Gak sia-sia kita ke sini!

Menikmati Indahnya Pantai Bukit Tunak

Ini pertama kalinya aku bisa main ke pantai pasir pink, kalau pasir putih kan udah biasa, ini jarang-jarang bisa ke pantai kaya gini. Ditambah gak ada siapa-siapa, berasa punya sendiri aja. Apalagi pas sunset dan cuacanya cerah banget. Sumpah, ini tempatnya bagus banget. Aku langsung jatuh cinta sama Lombok.

Disaat menikmati pantai Bukit Tunak ini, kita mikir yah sayang banget kita gak bisa sampe ke atas bukitnya karena motornya kejebak di pasir. Tapi ya udahlah mau gimana lagi, rejeki kita cuma sampe pantainya aja, harus bersyukur. Andai tadi kita balik lagi, pasti gak bisa sampe sini.

Saat lagi menikmati pantai, tiba-tiba ada dua orang naik motor ke puncak bukitnya. Nah di sini harapan kita muncul. Kita pantau orang itu biar kalau mereka pulang, kita bisa minta bantuan. Dan selang beberapa menit, mereka turun dari puncak. Kita berdua langsung lari menuju orang itu buat minta tolong.

Kita berdua langsung teriak sambil melambaikan tangan “Pak, pak berhenti dulu pak”. Mereka pun berhenti dan tanpa malu-malu kita bilang “Pak motor kita terjebak di pasir, minta tolong buat angkatin motornya ya, kita berempat angkat motornya”. Oh iya kita bantuin, jawabnya.

Sebentar ya pak, kita ambil barang-barang dulu. Langsung lari terbirit-birit buat ambil tas dan barang-barang yang ada di pinggir pantai. Pas kita selesai ambil barangnya, langsung nengok ke belakang eh motornya udah di darat. Kita berdua saling liat-liatan, kok bisa motornya udah di darat sama dua orang? Kita aja berdua susah banget walau udah usaha sekuat tenaga. Eh bapak-bapak itu dengan gampangnya bisa bawa motornya ke darat.

Terima kasih Pak Jen dan temannya yang bantu kita berdua

Bersyukur banget kita ketemu orang baik di daerah yang gak ada penghuninya sama sekali. Gak pake mikir yang macem-macem, kita cuma bilang makasih banyak. Dan kita sempat kenalan juga, nama bapak nya itu Pak Jen dan satunya lupa. Hahaha maaf ya pak. Pokoknya makasih banyak atas bantuannya. Dan ini tips mengatasi motor terjebak di pasir.

Masalah Motor Terjadi Lagi

Karena hari mulai gelap, akhirnya kita jalan pulang bareng, tapi pak Jen dan bapak satunya lagi duluan karena naik motornya ngebut banget. Mungkin mereka udah terbiasa naik motor di jalanan yang super duper amazing kaya gini. Kita berdua tertinggal jauh di belakang.

Baru jalan beberapa km, motor kita tiba-tiba jatuh dong pas tanjakan. Untung gak kenapa-kenapa. Kita berdua aman, motor pun aman. Tapi ya perasaanku udah mulai gak enak sih, bulu kudukku merindng juga pas jatuh. Sempet lihat bayangan gitu, kaya ada orang yang narik pas kita jatuh. Tapi aku berusaha mikir positif aja daripada mikir yang engga-engga. Dan kita berdiriin motornya buat lanjutin perjalanan.

Tiba-tiba dari depan ada lampu kendaraan yang datang ke arah kita, ternyata pak Jen dan temannya itu balik lagi karena khawatir sama kita yang gak nyampe-nyampe. Terharu banget aku, mereka nolonginnya gak tanggung-tanggung banget lho. Emang bener kata orang bilang “orang Lombok tuh baik-baik banget”.

Gak lama akhirnya kita nyampe pintu keluar, Pak Jen dan temannya langsung pulang dan kita istirahat dulu sambil makan karena udah lapar, sekaligus ngilangin trauma pas jatuh itu. Hehehe. Sumpah itu bikin deg-degan banget. Kalau aku langsung inget pengalaman waktu ke Desa Ollon Toraja.

Pulang ke Hotel Di Senggigi

Begitu badan, pikiran, mata, hati, dan perut udah tenang kita langsung pulang ke hotel yang ada di Senggigi. Bayangin kita berdua muterin pulau Lombok dong 2 hari, dari Senggigi – Sembalun – Bukit Tunak – dan balik lagi ke Senggigi pake motor. Gak nyangka tapi beneran muterin pulau Lombok.

Kebayang kan gimana lelahnya kita? Pas sampe hotel, aku auto tepar dan langsung tidur. Tapi perjalanan ke Lombok ini sangat berkesan. Walau belum bisa explore Lombok sepenuhnya, tapi puas banget. Semoga suatu hari nanti bisa ke Lombok lagi.

Dan buatku, pantai Bukit Tunak adalah salah satu surga yang ada di Lombok, Nusa Tenggara Barat. Pasir pink nya yang menawan, membuat aku jatuh cinta. Rasanya pengen balik segera ke sana. Sekarang, giliran kamu kapan ke sini? Kalau mau ngajak, boleh banget tinggal DM aja ya. Hehehe.

The post Pantai Pasir Pink Bukit Tunak Ini Surganya Lombok first appeared on Yukkuy.